CECELEPO

Cabul Ana Baru Manyangkal Lae

Cukardeleng memang bapa sa­tu ini. Dia cabul ana kandung san­diri baru sampe di pengadilan dia manyangkal mati-mati. Dia pung inisial BW (53) warga di Air Salobar RT. 07/RW.02, Nusaniwe Kota Ambon. BW mangaku par Jaksa Penuntut Umum (JPU) deng majelis ha­kim kalau dia seng cabul dia punya anak kan­dung sandiri, Dia bilang waktu kajadiang dia ada di Seram.


“Beta seng biking itu. Waktu itu beta di Manipa, Seram Bagian Barat,” kata BW waktu majelis dong tanya dia dalam sidang, Selasa, 8 September 2020.

Padahal dong berkas pemeriksaan tu, Bunga (bukan dia nama e) deng dia pung mama ada bilang kata BW cabul dia pung dar daging sandiri yang masih berumur 11 taong. Dia biking dua kali paskali.

Mar manyangkal mati-mati, sidang yang dipimpin Ismail Wael dibantu Jeny Tulak dan Yanti Wattimury dapa tunda par Senin depan deng agenda saksi meringankan dari terdakwa melalui penasehat hukum Dino Huliselan. Sebelum itu, JPU Lilia Heluth bilang BW bikin dia pung perbuatan cabul itu dua kali. Tapi deng rentang waktu bulan September dan Desember 2019 di rumah Air Salobar kecamatan Nusaniwe kota Ambon.

Mula-mula, Bunga ada nonton televisi, lalu BW panggil dia masuk ka dalam kamar. Bunga seng pikir macam-macam karena dia tau yang panggil itu dia bapa kandung. Tapi sio eee, sampe di kamar BW kunci pintu kamar la dia cabul korban.

Waktu kejadian kedua par bulan Desember 2019, Bunga seng kuat tahang lae. Bunga akhirnya pi di dia mama rumah yang seng talalu jao dari rumah tampa dia tinggal deng dia bapa. Bunga minta tinggal deng tidor di dia mama rumah sambil manangis. Lia bunga manangis seng stop-stop, mama tanya kanapa? Bunga langsung carita carita dia pung bapa kandung itu pung kalakuang jua.

Dapa dengar itu, mama Bunga seng tarima bae. Antua langsung pi ke Polresta Ambon par lapor.

Bunga ini ana kandung dari hasil pernikahan BW dengan mamanya par tahun 2011. Namun ketika BW pi ka Jakarta seng bale-bale, Tahun 2014 mama korban menikah lagi. Bunga mama tinggal deng dia laki baru lalu Bunga tinggal deng dia bapa.

JPU bilang, BW pung kalakuan ini sudah talalu, makanya diancam dengan pidana dalan Pasal 82 UU.RI No. 17 tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No,1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang No, 23 tahun 2002 tentang perlindungan ana. (R1)


======================
--------------------

Berita Populer

To Top